Halaman

Thursday, October 29, 2015

Kita, menikah saja!

Pernahkah engkau merasakan cinta? Pernah. Pernahkah engkau memendam perasaan? Pernah. Pernahkah engkau jatuh cinta dan ternyata orang yang engkau cintai membalasnya? Belum.

Jika cinta antara seorang laki-laki dan perempuan adalah sebuah ikatan suci, maka buktinya adalah sebuah pernikahan. Aku, di dua puluh enam tahunku saat ini, begitu berharap akan janji ikatan suci tersebut.

Aku telah tumbuh dewasa menjadi wanita yang hampir memiliki segalanya, kecuali sebuah ikatan pernikahan. Aku memiliki kedua orang tua yang sangat mencintaiku. Aku memiliki saudara-saudara yang siap mendukung segalanya yang baik untukku. Aku mempunyai sahabat-sahabat yang siap menepuk pundakku dan menyodorkan pundaknya untukku ketika masalah datang berhadangan.  Aku memiliki pekerjaan yang barokah, insyaAllah.

Seseorang yang begitu aku rindukan kehadirannya selama beberapa tahun terakhir. Dimana dia berada?, apa yang sedang dia lakukan saat ini?, bagaimana cara Allah mempertemukan kami?, hal-hal itu menjadi pengisi pikiranku setiap harinya. 

Atau, sudahkah kita bertemu? ...

Aku, ingin bertemu denganmu, wahai belahan jiwaku. Jika memang kita sudah bertemu, Aku ingin membuatmu menjadi pilihanku dan menjadikanmu sebagai pilihan yang tepat. Aku ingin sekali mengucapakan kalimat "Aku cinta padamu", setiap hari. Aku ingin engkau mengucapkan padaku sebuah janji ikatan suci "Kita, menikah saja!" Read More..

Tuesday, September 8, 2015

#late post --> cinta pertama

Jangan pernah engkau berpikir bahwa aku sudah mengunjungi setiap sudut kota di negeri ini. Aku, dengan segala keterbatasanku, kota terjauh pertama yang aku singgahi hingga usia ini ialah Jogja!

Berbekal tugas sebagai guru pendamping siswa-siswi SMP Raudlatul Jannah, untuk pertama kalinya aku bisa menghirup udara Jogja pagi, siang dan malam. Subhanallah!!






Mereka adalah cinta pertama yang aku kenal di sekolah menengah Raudlatul Jannah. Merekalah para calon pemimpin dunia sepuluh tahun ke depan. Merekalah para penerus perjuangan dakwah islam. Bismillah..InsyaAllah!!
Read More..

Friday, September 4, 2015

An Unrequited Love

Afwan kak Yusuf, saya tidak bisa membantu kakak....

Itulah sebaris sms yang dikirimkan Alifia ke Yusuf, pemuda dikampusnya yang akhir-akhir ini sering dilamunkannya.

Alifia Rahmadani, seorang mahasiswa semester 7 jurusan ilmu komunikasi sedangkan Yusuf, lengkapnya Yusuf Amirullah, adalah teman sekelasnya yang kini menjadi ketua UKKI dikampusnya. Siapa yang tak kenal Yusuf, pemuda itu sangat mahsyur di kalangan kampus, mulai dari rektor, dosen, staff, senior, yunior....semuanya mengenal Yusuf. Yusuf sudah rampung memprogram seluruh mata kuliah sesuai SKS kampus, jadi semester ini ia hanya memprogram skripsi saja. Sebagai kawan baik Yusuf, Alifia tentu merasa bangga berkawan dengan pemuda yang begitu pintar, rendah hati, baik hati, dan shaleh. Namun, semakin hari perasaan aneh begitu semakin terasa jikalau ia dekat dengan Yusuf.

“Rindu?!! Lif, bahkan tidak ada seorang manusiapun didunia ini yang berhak melarang kita untuk rindu pada seseorang..” tukas Fitria, teman akrab Alifia, dengan raut serius.

“Tapi Fit, sepertinya kak Yusuf tidak punya perasaan yang sama denganku, aku tidak begitu spesial untuknya...tentu saja, aku malu jika harus mempertahankan perasaanku ini....” Alifia meneteskan air matanya.

“Sudah jangan bersedih...La Tahzan....Innallaha ma’a....”

“Jazakillahu Khairan...” lalu Fitria memeluk sahabatnya itu. Sambil berfikir, apa yang ada dikepala kak Yusuf, dia tak kunjung menyatakan perasaannya pada Alifia, ataukah kak Yusuf malu?, sebab dia adalah pemuda UKKI, seperti yang banyak orang tahu, pemuda UKKI tidak mungkin mempunyai pacar. Tapi tentunya, Alifia yang berjilbab itu paham dan tidak menghendaki yang namanya pacaran pula.

“Pacaran itu tidak ada dalam Al-Qur’an, sedangkan petunjuk hidup kita adalah Al-Qur’an dan Hadist..” jawab Yusuf dalam majelis KAJUMPA, pengajian rutin setiap jum’at pagi bersama junior, di mushala jurusan 2 minggu yang lalu. Waktu itu ada junior yang bertanya tentang pacaran.

“Lalu bagaimana cara kita mengungkapkan perasaan kita kepada orang yang kita sayangi?, apa harus dipendam akhi?, bukankah itu dapat menyebabkan penyakit hati?“ tanya Alifia, yang juga hadir dalam pengajian, dari bilik akhwat putri. Yusuf tersenyum, tak berdaya untuk menjawabnya, seperti terjadi getaran yang sangat hebat dalam relung hatinya. Bahkan, ia menarik nafas dalam-dalam dahulu sebelum menjawab pertanyaan Alifia.

“Tentu saja perasaan seperti itu fitrah...bahkan itu merupakan anugerah dari Allah SWT. Namun, sesuatu yang fitrah itu, harus tetap disikapi dengan perilaku yang fitrah juga, mengungkapkannya pun harus dengan cara yang fitrah.....tidak perlu dengan berkata langsung, cukup dengan memberi tanda kepada orang yang dimaksud, dan tidak perlu berlebihan...” Yusuf mengamini ucapannya.

Dan maksud dari sms itu, adalah karena Alifia merasa sedih atas pengunduran diri Yusuf dari ketua UKKI. Dua hari sebelumnya, Alifia mendengar cerita dari Nana, adik kelasnya, tentang hubungan Yusuf dan Dilla, Adilla Paradissa, yang tak lain adalah teman seangkatannya, tetapi beda kelas. Cerita tentang mereka pun juga sudah terdengar oleh Fitria.

“Jadi semua orang tahu? Hanya aku yang belum tahu?!, Astaghfirullah, apa maksud kak Yusuf memproklamirkan hubungannya kepada khayalak ” Alifia meratap dengan tutur halusnya.

“Jangan su’udzon dulu Lif....mungkin itu cuma fitnah.. mana mungkin kak Yusuf melakukan itu....” ucap Fitria menenangkan sahabatnya.

“Sebaiknya, kamu pastikan dulu berita itu, tanyakan pada kak Yusuf langsung, bukankah ia masih menjadi sahabatmu?, aku yakin, kamu tidak ingin melihat sahabatmu difitnah bukan?”

Di Bilik Mushalla bagian dalam, tempat konsultasi antara akhwat putri dengan ustadz UKKI, pukul 4 sore. Alifia memutuskan untuk berbicara kepada Yusuf tentang berita yang ia dengar tadi siang. Keduanya dipisahkan oleh sekat pemisah yang terbuat dari selambu gelap.

“Jadi benar akhi berpacaran dengan Dilla? Atau itu semua hanya fitnah” tanya Alifia pelan. Yusuf tersenyum, ia tertunduk dan memulai ceritanya.

“Begini ceritanya ukhti, sejak mengenal Dila, beberapa bulan yang lalu, saya memang menaruh hati padanya. Dia begitu anggun dan bersahaja. Dia telah mencuri hati saya....”

Dada Alifia sesak, mendengar kejujuran pujaannya, namun, ia mencoba bersikap biasa saja, menahan rasa.

“Lalu, saya mencoba mendekatinya, memberi perhatian-perhatian kecil, namun, tetap tahu batas-batasnya....Alhamdulillah, dia merespon saya, kami akhirnya berteman dekat....tentunya, saya sangat senang sekali...namun, saya tetap minta kepadanya untuk merahasiakan hal ini, demi agama dan tanggung jawab saya sebagai ketua UKKI ..”

“Tapi seiring berjalannya waktu, Adilla berkata jujur kepada saya, rupanya ia masih berharap kepada mantan kekasihnya....Akhirnya, saya mundur, saya memutuskan untuk menjauh darinya....”

“Lalu mengapa beritanya sampai melebar seperti itu akhi?” tanya Alifia keheranan

“Mungkin, ada yang tidak menyukai saya, dan mencoba memfitnah saya, saya pasrah ukhti....” suara Yusuf lemah, sedih.

Sore itu, perbincangan keduanya hanya sampai disitu. Namun, Alifia tak ingin semua berakhir begitu saja. Tidak masalah jika sampai kapan pun Yusuf tak memahami perasaannya, tetapi ia bertekad untuk memperjuangkan nasib pemuda itu, agar dibersihkan namanya, dari fitnah yang kejam.

Esoknya, Yusuf memutuskan untuk mengundurkan diri dari ketua UKKI, dewan pengurus UKKI pun menerima pernyataan pengundurannya. Mendengar berita itu, air mata Alifia menetes pilu. Kawan kebanggaannya dibuat malu didepan khayalak. Sungguh terkutuk pembuat fintah itu!!, Astaghfirullah.

Dua hari kemudian, setelah kuliah selesai, Alifia buru-buru meninggalkan kampus, seperti ada urusan penting.

“Maafkan saya ukhti.....saya tidak bermaksud buruk kepada kak Yusuf....saya sangat menghargai dan menghormatinya, namun, memang benar jika saya tidak bisa menerimanya lebih dari sekedar teman...” Adilla menunduk didepan Alifia. Mereka mengatur janji untuk bertemu di cafe belakang kampus.

“Lalu siapa yang menyebarkan berita itu?, apa ukhti tidak kasihan pada kak Yusuf sekarang?, dia menanggung malu.....mohon kejujurannya....” Alifia memelas dengan raut sedih.

“Saya sahabatnya, saya percaya pada kak Yusuf, dia mungkin seperti itu, menyebarkan fitnah atas dirinya sendiri” Adilla terdiam, ia merasa iba pada tatapan melas Alifia.

“Maafkan saya....Sesungguhnya, saya sendiri yang menyebarkan fitnah itu.......” ucap Adilla pelan.

“Astaghfirullah...” seru Alifia terkejut.

“Waktu itu, kak Yusuf pernah mengirim puisi islami lewat sms kepada saya, dan tanpa disengaja sms itu terbaca oleh teman-teman saya, karena waktu itu handphone saya dipinjam oleh teman-teman....lalu teman-teman menyangka kalau saya berpacaran dengan kak Yusuf, padahal itu tidak benar, teman-teman tidak percaya dan akhirnya menyebarkan gosip itu.....”

“Saya tahu, pasti kak Yusuf benci kepada saya sekarang, mohon disampaikan permintaan maaf saya pada kak Yusuf, Alifia...”

Alifia pulang dengan tenang, ia sudah membuat persetujuan dengan Adilla untuk menemui dewan pengurus UKKI besok pagi, menceritakan kejadian yang sebenarnya. “Alhamdulillah” Ucap Alifia dalam hati. Tanpa tahu, jika sedari tadi Yusuf mengikuti dan mengawasinya, tentunya atas pemberitahuan Fitria. Dan, Yusuf sekarang tahu, siapa yang memang benar-benar pantas untuknya.
Read More..

permata indah

Jarum jam menunjukkan pukul sembilan pagi, sudah lima menit berlalu sejak jeda akhir pelajaran jam pertama di sekolah. Aku masih berdiri dengan mimik wajah memelas di ruangan kelas delapan A. Kelas “spesial”. Kali ini aku kehilangan kesabaran. Aku tidak jadi memberikan pelajaran kepada para siswa di kelas tersebut karena mereka tidak belum pantas mendapatkannya. Akhirnya aku harus menjelaskan kepada mereka tentang urutan “akhlak”, “ilmu” dan “amal”, mana yang harus didahulukan.
Lima menit kemudian aku menuju kelas sembilan A,
kelas para calon orang bijak. InsyaAllah mereka sudah mendahulukan akhlak sebelum ilmu. Aku memasuki ruangan setelah beberapa menit menunggu siswa laki-laki yang sedang merapikan pakaian setelah pelajaran olahraga. Aku menunggu bersama para calon ibu yang santun. Senyum terasa ringan jika harus kusedekahkan ke mereka.
Masuk ruangan kemudian duduk di salah satu kursi siswa, pertanyaan salah satu siswa menyambutku. “Menunggu shalat dhuha di kelas ini, Ustadzah?”. Aku menjawab dengan angukan dan jawaban ya beserta senyum terbaik pagi ini.
Seketika itu juga, Adis, murid paling "unik" di kelas tersebut mendekati dan menyapa. Murid laki-laki lain pun datang, ikut mendengarkan percakapan kami.
"Ust, kok ndak sekalian ikut shalat?" tanya Adis.
"Oh iya.." jawabku kikuk.
"Ikut shalat gitu lho Ust, seperti ustadz Afif, jika menunggu shalat dhuha di kelas kami selalu ikut shalat" saran Adis.
"baiklah, InsyaAllah setelah selesai menunggu shalat dhuha di kelas ini saya akan melaksanakan shalat dhuha sendiri serta lain kali saya akan berusaha untuk tidak hanya menunggui shalat dhuha di kelas-kelas, namun saya juga akan megikuti shalat." sahutku.

Masya Allah, nikmat mana lagi yang akan aku dustakan? Allah telah menganugerahkan permata-permata indah di sekolah ini yang mereka tidak hanya mendapatkan cahaya dari guru-guru mereka, mereka pun juga memberikan sinar terang mereka kepada guru-gurunya. Betapa pedulinya mereka!to be continued
Read More..

Thursday, September 3, 2015

Tahukah engkau?

Tahukah engkau, siapa yang mengajari aku untuk mencium tangan Ibuku untuk pertama kalinya setelah aku dewasa, sebelum aku berangkat beraktivitas beberapa hari ini?

Tahukah engkau, siapa yang memotivasi aku untuk menghafal juz 30 kemudian juz 29 setahun terakhir ini?
Tahukah engkau, siapa yang menghibur hari-hari penuh masalah dan badmoodku?
Tahukah engkau, semua inspirasi hebat itu kudapatkan dari siapa? Aku memanggilnya "muridku"
to be continued
Read More..

Thursday, April 16, 2015

Guru itu..

Menjadi seorang guru sejak awal adalah pilihan penulis. Pilihan yang diarahkan dan dibentuk oleh karakter keluarga sejak kecil, meskipun penulis sebenarnya lebih tertarik dengan hal-hal yang terkait dengan dunia medis.

Guru? Ya, pengajar dan pendidik. Mengapa penulis memilih melanjutkan amanah yang diembannya hingga sekarang ini?



Guru = Model

Tidak berhasil menjadi model kelas dunia yang bebas berlenggak-lenggok di catwalk ?
Cukup jadilah seorang guru! 
Jika jadwal model berpentas di panggung catwalk tidak tentu, maka seorang guru hampir dipastikan setiap hari bebas "berlenggak-lenggok" di panggung kelas. Setiap mata siswa memandang kami, para guru. Mereka akan belajar bagaimana cara berjalan kita, bagaimana mimik wajah kita, bagaimana intonasi kalimat yang kita ucapkan, segala penampilan yang melekat kepada kita!

Guru = Sahabat

Menjadi guru tidak jauh beda dengan menjadi sahabat yang baik bagi anak didik kita.

Pernah baca kalimat berikut dalam novel karya Habiburrahman El Szirazy?
Wong bersahabat kok hitung-hitungan mikir untung rugi. Kau harus tahu bahwa selama kau jadi orang baik, maka bersahabat denganmu adalah keuntungan dan barakah bagiku. Karena dengan mengingatmu maka aku akan ingat kebaikan & prestasimu, itulah yg menjadi semangat bagiku untuk terus berusaha menjadi manusia yg baik."

to be continued
Read More..

Wednesday, February 25, 2015

cant it be me?

"Can't it be me?", "Why you didn't considering me?"
Dua pertanyaan di atas akan kita temui ketika kita mengalami penolakan dari orang yang menjadi tujuan kita atas segala yang telah kita lakukan.

Pernahkah anda mengalami penolakan?

Read More..

Thursday, January 19, 2012

Catatan Baru

"Dan bagi masing-masing mereka derajat menurut apa yang telah mereka kerjakan dan agar Allah mencukupkan bagi mereka (balasan) pekerjaan-pekerjaan mereka sedang mereka tiada dirugikan" (Al Ahqaaf: 19)

Setelah "bergerilya" ke banyak tempat, akhirnya saya berlabuh di tempat ini. SMP Islam Raudlatul Jannah, sekolah Nasional berstandar Internasional (hehe, sekalian promosi). Tempat yang letaknya lumayan dekat dengan rumah saya (rumah ortu maksudnya, heehe). Sekedar flash back, sebelumnya saya sudah pernah merasakan atmosfer bekerja di Lembaga Al Falah dan Al Hikmah lho (meskipun hanya sebentar sih, :D ). Di SMP Al Falah Deltasari, Waru, Tempat Kerja saya pertama kali... Jika bercerita tentang tempat yang satu ini, wah.. akan panjang nanti ceritanya.. hehe..

Berawal dari "kepepet" (red: terpaksa) karena tidak diperbolehkan ortu PPL (Program Pengalaman Lapangan) di tempat yang jauh, maka saya memilih SMP Al Falah Deltasari sebagai tujuan saya. Ditemani oleh duo sohib laki-laki saya, dimulailah cerita di tempat yang begitu mengesankan ini. Kenapa menurut saya mengesankan? karena dari tempat itulah saya mulai belajar Agama Islam dari nol. Islam yang sebenar-benarnya. Islam yang bukan karena orang tua saya Islam, Islam yang bukan hanya tertera di KTP saya sejak 4 tahun silam. Subhanalloh ^_^

Teringat akan pesan dosen pembina PPL saya waktu itu, "kalau bisa, sepulang PPL kalian berubah menjadi sosok yang lebih baik, lebih bersahaja..." , kata-kata beliau seperti sebuah teka-teki yang harus saya cari jawabannya.

Dimulai dari berkenalan dengan para "sahabat baru", para peserta PPL yang akan berjuang bersama-sama dengan saya di sekolah yang notabene bertaraf menengah ke atas itu. Kemudian dilanjutkan dengan berkenalan dengan para guru SMP Al Falah Deltasari, kami memulai perjalanan PPL kami.

to be continued....
Read More..

Thursday, September 8, 2011

baca ini dulu !

Dengarlah manis kita berbeda
Biarkan saja jangan berubah
Nanti kan ada badai yang akan mengujinya,
Kita hadapii...Kita nikmatii...
Jalan masih panjang, jangan ucap janji
Nikmatilah cintamu hari ini


Sekilas, puisi di atas begitu singkat, hanya terdiri dari satu bait saja. Akan tetapi, ketika pertama kali saya menemukan puisi tersebut, saya langsung menyukai dan berguman "bagus sekali puisi ini...". Awalnya saya tidak tahu, saya mengira puisi di atas karangan seseorang yang ditujukan pada pemilik note-dimana saya menemukan puisi tersebut, dan ternyata puisi yang saya temukan di atas merupakan lirik lagu jaman dulu - tetapi saya lupa nama penyanyinya. Sejak saat itu saya tertawa, bahwasanya sebait puisi di atas adalah lirik lagu. Tetapi bukan itu yang saya maksud, saya akan membahas maksud dari puisi diatas.

Baris yang pertama dengarlah manis kita berbeda , bermaksud bahwa ada perbedaan antara si pembuat bait dengan pihak yang dituju, entah perbedaan apa tepatnya, tidak di sebutkan oleh si pembuat bait puisi tersebut. Lalu bait selanjutnya, bagaimana menurut anda??
Read More..

Friday, December 24, 2010

stres jangan dipelihara !

Stres,stres dan stres.....
Tidak baik "memelihara" stres. Tapi celakanya, masih banyak orang yang tidak sadar diri telah dihinggapi stres. Dirasa sepertinya tidak ada yang salah, tapi ujung-ujungnya kesehatan drop. Lantas bagaimana ?

Mungkin beberapa dari anda pernah mengalami perubahan nafsu makan, dari yang biasanya lahap menjadi kurang lahap atau tidak lahap. Biasanya tidur lelap mulai mengalami susah tidur, susah untuk berkonsentrasi dan banyak gangguan-gangguan lainnya. Jika anda mengalami hal-hal tersebut, maka bisa diperkirakan anda sedang mengalami stres.

Lantas bagaimana cara mengatasinya?,  kunci untuk mengelola stres menurut dr Hendro Riyanto SpKJ, direktur RSJ Menur Surabaya, adalah dengan mengenali dan mengubah perilaku penyebabnya. Perubahan dalam skala besar memang tidak mudah, akan tetapi dapat dimulai dengan melakukan langkah kecil dan simple, misalnya jalan-jalan. American Psychological Association (APA) menyatakan, aktivitas fisik akan meningkatkan produksi hormon endrofin, jenis neurotransmitter di otak, yang akan membantu mengobati depresi ringan dan kecemasan.

Jadi tunggu apalagi? jangan pernah mengabaikan hal-hal kecil yang sebenarnya sangat kita perlukan disela-sela aktivitas padat kita sehari-hari, agar kita terhindar dari stres. (Jawa Pos, Edisi Minggu 19 Desember 2010)
.
Read More..